BERITA TERBARU
Home / Berita Satuan / Koramil 03/Sempor Terapkan Sistem Tanam Padi Jajar Legowo di Desa Semanding Sempor Kebumen
Koramil 03/Sempor Terapkan Sistem Tanam Padi Jajar Legowo di Desa Semanding Sempor Kebumen

Koramil 03/Sempor Terapkan Sistem Tanam Padi Jajar Legowo di Desa Semanding Sempor Kebumen

Danramil 03/Sempor Kapten Inf Agus Handoyo bersama dengan Ka UPT Dinas Pertanian Kec. Sempor yang didamping Kepala Desa Semanding Bpk Tejo dan Pemilik Sawah sekaligus ketua kelompok Tani Bpk. Waris meninjau lokasi sawah yang ditanami Padi dengan sistim tanam Jajar Legowo Rabu (7/1).

Sistim tanam Jajar  Legowo banyak keuntungan dibanding dengan cara tanam lama, model tanam Jajar Legowo menurut bahasa jawa berasal dari kata “Lego” yang berarti luas dan “dowo” yang berarti panjang. Pada prinsipnya sistem tanam jajar legowo adalah meningkatkan populasi dengan cara mengatur jarak tanam. Selain itu sistem tanam tersebut juga memanipulasi lokasi tanaman sehingga seolah-olah tanaman padi dibuat menjadi taping (tanaman pinggir) lebih banyak. Seperti kita ketahui tanaman padi yang berada dipinggir akan menghasilkan produksi lebih tinggi dan kualitas gabah yang lebih baik hal ini disebabkan karena tanaman tepi akan mendapatkan sinar matahari yang lebih banyak.

Legowo merupakan rekayasa teknik tanam dengan mengatur jarak tanam antar rumpun maupun antar barisan, sehingga terjadi pemadatan rumpun padi di dalam barisan dan memperlebar jarak antar barisan. Pada sistem jajar legowo dua baris semua rumpun padi berada di barisan pinggir dari pertanaman. Akibatnya semua rumpun padi tersebut memperoleh manfaat dari pengaruh pinggir (border effect). Beberapa peneliti melaporkan bahwa rumpun padi yang berada di barisan pinggir hasilnya 1,5 – 2 kali lipat lebih tinggi dari produksi pada yang berada di bagian dalam.

Paket budidaya tanaman padi sawah sistem legowo merupakan paket teknologi yang dikembangkan dengan tujuan untuk meningkatkan produksi beras dalam upaya pemerintah dalam kegiatan intensitifikasi pertanian dalam kegiatan pembangunan pertanian.

Sistem legowo ini memilki pola tanam monokultur dengan populasi tananam 37.000/Ha. Penyemaian benih pada sistem legowo ini dengan cara benih disebar pada bedengan-bedengan yang terisolasi di luar areal penanaman Bibit dipindahkan ke lahan pada umur 21 hari. Bila lokasi penanaman terdapat penyakit akar gada, maka penyemaian dilakukan pada kantong plastik atau kantong yang dibuat dari daun pisang dan tanah diambil dari lokasi yang belum terinfeksi penyakit tersebut, kemudian bibit baru dipindahkan ke lapangan pada umur 45 hari.

Keuntungan Penanaman padi dengan sistem jajar legowo dua baris diantaranya :

1.         Semua barisan rumpun tanaman berada pada bagian pinggir yang biasanya memberi hasil lebih tinggi (efek tanaman pinggir),

2.         Pengendalian hama, penyakit, dan gulma lebih mudah,

3.         Penyediaan ruang kosong untuk pengaturan air, saluran pengumpul keong mas atau untuk mina padi, dan

4.         Penggunaan pupuk lebih berdaya guna.

Ada beberapa tipe sistem tanam jajar legowo:

1.         Jajar legowo 2:1. Setiap dua baris diselingi satu barisan kosong dengan lebar dua kali jarak dalam barisan. Namun jarak tanam dalam barisan yang memanjang dipersempit menjadi setengah jarak tanam dalam barisan.

2.         Jajar legowo 3:1. Setiap tiga baris tanaman padi diselingi satu barisan kosong dengan lebar dua kali jarak dalam barisan. Jarak tanam tanaman padi yang dipinggir dirapatkan dua kali dengan jarak tanam yang ditengah.

3.         Jajar legowo 4:1. Setiap tiga baris tanaman padi diselingi satu barisan kosong dengan lebar dua kali jarak dalam barisan. Demikian seterusnya. Jarak tanam yang dipinggir setengah dari jarak tanam yang ditengah.

Berdasarkan hasil pengkajian menunjukkan bahwa tanam sistem jajar legowo dua baris dengan jarak tanam 20 x 10 x 40 cm dapat meningkatkan produksi antara 560 – 1.550 kg/ha dibandingkan dengan taman sistem tegel dengan jarak tanam 20 x 20 cm, dan R/C meningkat dari 1,16 menjadi 1,43 dengan peningkatan keuntungan Rp1.352.000/ha.

Seperti juga denfarm padi SL-Agribisnis yang telah dilaksanakan, sebagaimana yang dilaporkan para Penyuluh Lapangan didapat hasil rata-rata ubinan sebesar 7,746 Kg. dan bila dikonversi setara dengan produktivitas padi pertahun sebesar 12,393 Ton GKP/ha.

Adapun manfaat sistem tanam jajar legowo adalah:

1.         Menambah jumlah tanaman padi seperti perhitungan diatas

2.         Otomatis juga akan meningkatkan produksi tanaman padi

3.         Memperbaiki kualitas gabah dengan semakin banyaknya tanaman pinggir

4.         Mengurangi serangan penyakit

5.         Mengurangi tingkat serangan hama

6.         Mempermudah dalam perawatan baik itu pemupukan maupun penyemprotan pestisida

Twitter widget by Rimon Habib - BuddyPress Expert Developer