BERITA TERBARU
Home / Berita Satuan / Prajurit dan PNS TNI AD Harus Ikuti Pola Hidup Sehat
Prajurit dan PNS TNI AD Harus Ikuti Pola Hidup Sehat

Prajurit dan PNS TNI AD Harus Ikuti Pola Hidup Sehat

Banyumas – Hidup dalam kondisi jasmani dan rohani yang sehat merupakan keinginan setiap orang, namun untuk dapat hidup sehat seperti yang diharapkan tidak semua orang menyadari dan tahu bagaimana caranya hidup sehat. Hidup sehat bahagia lahir dan batin juga tidak selalu ditentukan banyaknya uang, harta benda dan fasilitas, tetapi lebih butuh pengetahuan dan upaya kesadaran pribadi akan hudup sehat.

Hal tersebut, dikatakan Danrem 071/Wijayakusuma Kolonel Kav Dani Wardhana, S.Sos., M.M., M.Han., dalam amanat tertulisnya yang dibacakan Kasrem 071/Wijayakusuma Letkol Inf Heri Sumitro, S.Pd., pada kegiatan Penyuluhan Kesehatan tentang penyakit jantung, diabetes melitus, HIV, AIDS, malaria dan Heat Stroke kepada prajurit dan PNS Korem 071/Wijayakusuma dan Balak Aju Kodam IV/Diponegoro, di Gedung Pertemuan A.Yani Makorem 071/Wijayakusuma Sokaraja, Banyumas, Kamis (23/1/2020).

Dikatakan, apalah artinya bila kita memiliki banyak uang, banyak harta tetapi kita sakit jantung, diabetes melitus, HIV, AIDS, malaria, dan heat stroke, pasti akan sangat terganggu.

Danrem menganggap ceramah kesehatan ini sangat penting bagi segenap prajurit dan PNS, karena kesehatan mahal harganya. Oleh karenanya para prajurit dan PNS dapat memahami arti kesehatan bagi kehidupannya dan dapat dilaksanakan dalam berkehidupan sehari-hari.

Sementara itu, Letkol Ckm (K) dr. Esti Wijayanti, dalam ceramahnya mengatakan, penyakit Degeneratif mengacu pada kondisi kesehatan seseorang yang terjadi akibat memburuknya suatu jaringan atau organ seiring berjalannya waktu, hipertensi, diabetes, stroke dan penyakit jantung termasuk kedalam penyakit degeneratif.

“Faktor gaya hidup bisa meningkatkan resiko terkena penyakit degeneratif diantaranya konsumsi makanan yang tidak sehat, kurang berolahraga, merokok dan konsumsi minuman beralkohol”, terangnya.

Ancaman penyakit degeneratif seperti obesitas, jantung coroner, hipertensi, stroke, diabetes melitus dan kanker menghantui manusia di umur 40 tahun keatas.

Menurutnya, dari data di Fasilitas Kesehatan TNI AD tahun 2018, menunjukan bahwa penyakit degeneratif seperti hipertensi, diabetis melitus dan jantung masuk dalam 10 penyakit paling menonjol.

“Oleh karena itu sesuai dengan program Puskes TNI AD, dilakukan penyuluhan kesehatan tentang pola hidup sehat guna mencegah penyakit degeneratif,” ujarnya.

Obesitias menurut dokter juga saat ini sudah merambah ke penderita usia produktif, yaitu usia sekitar 30 sampai 40 tahun. Obesitas dapat mempengaruhi terjadinya penyakit-penyakit degeneratif lainnya.

“Kurang gerak dan kurang olah raga serta gaya hidup masa kini sering dituding sebagai penyebab kasus penyakit degeneratif di Indonesia,” ujarnya.

Pada kesempatan tersebut, Dokter Esti menghimbau dan mengajurkan kepada para prajurit dan PNS TNI AD untuk mengikuti pola hidup sehat sehingga terhindar dari penyakit kronis menahun yang mengakibatkan penurunan produktifitas kerja dan kematian.

Twitter widget by Rimon Habib - BuddyPress Expert Developer